Translate

Total Pageviews

Wednesday, February 8, 2012

SELEPAS THAIPUSAM

Semalam, Thaipusam di sambut meriah diseluruh negara.

Paling penting, Thaipusam tahun ini sepertui tahun-tahun sebelumnya disambut meriah.

Malangnya, aku seperti kebiasaannya sering kecewa setiap kali menghadiri sambutan ini. Kalau bukan dek tuntutan kerja, jangan harap aku memijak kawasan sambutan diadakan.

Bukan aku tidak mempercayai sambutan ini, atau kekuasaan Dewa Muruga, tetapi aku kecewa dengan sikap dan perlakuan manusia yang menghadiri sambutan itu.

Tidak kisahlah ianya melibatkan kepimpinan negara, ataupun orang ramai yang hadir.

POLITIK

Thaipusam sejak kebelakangan ini, semakin rancak dijadikan medan politik oleh kalangan politikus.

Di Batu Caves misalnya, Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak tanpa jemu,-jemu mengunjungi sambutan ini sejak mengambil alih tampuk kepimpinan negara.

Tahun ini tambah menarik bila beliau dan pasangannya mengenakan pakaian tradisional. Teruja sikit lah tengok penampilannya, tetapi kenapa ya Datuk Seri, baru tahun ni terfikir nak pakai..?

Sebab Pilihanraya Umum dah semakin hampir..dan sokongan masyarakat India menjadi tuntutan..?

Ucapannya, jelas mengulangi pendirian retorik, "Tolong-Menolong, Percaya-Menpercayai"nya.

Tak cukup dengan itu, jutaan ringgi disalurkan bagi pembangunan kebudayaan dan sekolah.

Wah!!! hebat!!

Teruja Teruja Teruja....

Dan sebagai 'hadiah', pihak Kuil menghadiahkan kalungan bunga malai sebesar gajah kepada pasangan Pm dan isterinya.

Apa motifnya?? Berapa ribu kalungan itu wahai pengurusan Kuil??

Perlu ke Najib dan Isterinya itu dapat kalungan sebesar itu...dewa Murugan yang dok kat dalam gua tuh hangpa boh ka malai besaq tuh??

Patung yang dok besaq kat luaq tuh pun tak pernah berbunga malai!!

Tak ke membazir namanya...

Sangat membazir ye...dan pembaziran begini dilakukan oleh jemaah pengurusan kuil.

Malah selain najib berucap ala berpolitik, Presiden MIC G.Palanivel pula memohon sokongan masyarakat India.

Sudah-sudahlah memperbodohkan masyarakat India, kerana mereka tidak boleh terus diperbodohkan!

Kalau itu situasinya di KL-Batu caves, di Pulau Pinang juga tidak kurangnya.

Kepimpinan Pembangkang terang-terangan berpolitik dengan membina "Thanner Pantal", dengan mempamerkan bendera parti politik masing-masing.

Kedudukannya, betul-betul dihadapn rumah pemimpin tertinggi DAP.

Sewajarnya, pembangkang menjadi contoh terbaik untuk menggantikan kerajaan, bukan sama naik dengan sikap mereka.

Tanpa segan silu, ada 'Thanner Pantal" milik pembangkang ini menyediakan maklumat berbaur politik.


Itu mengenai politik, banyak perkara lain yang turut menerbitkan kekecewaan.

Apa? rasanya luahan blogger ini menceritakan apa kekecewaan itu. Saya malas mahu ulas panjang, tetapi galakkan anda membaca DISINI untuk mengetahuinya.

Kesimpulannya, kini Thaipusam lebih kepada acara berbentuk pesta dan hilang nilai keagamaannya sedikit demi sedikit.

Apakah kekecewaan ini bakal terubat? Mungkin masa yang akan menentukannya.

No comments: